RSS

Arsip Bulanan: September 2011

September 2011

Membiarkan blog nggak terurus kadang bikin hati merasa bersalah. Tapi mau gimana lagi, tidak ada ide sama sekali mau nulis apa. Err.. sebenernya males sih mau ngetik, ahahaha *plakk* Jadi postingan ini sebenarnya berhubungan dengan posting sebelumnya. Bentar, posting kemarin bahas apaan sih *ngintip dulu* Oh, mudik lebaran ya. Ok mari lanjutkan dengan arus balik.

Nah, sedikit cerita tentang perjalanan dari kampung balik ke Jakarta. Suatu malam, entah pukul berapa, saya terbangun. Dengan mata ngantuk dan pikiran yang belum fokus, terdengan suara “kraaak” keras dari bagian depan bis. Melihat penumpang lain sepertinya tetap tidur dan pak sopir juga tenang-tenang saja, sayapun memejamkan mata kembali. Penyebab bunyi itu baru saya ketahui keesokan harinya ketika bis mampir di rumah makan.

ketauan deh naik bis apa

Entah sengaja dilemparin atau nggak sengaja ngelempar tapi kena bis atau bisnya nabrak batu yang lagi melayang, entahlah. Dan nggak ada bukti juga kalo yang bikin pecah itu batu. Saya nggak tanya ke sopir tentang kejadian itu. Biarlah pertanyaan ini kupendam di lubuk hati yang terdalam *halah*

Btw, saya sekarang kerja di Jakarta. Tapi kos belum ikut pindah, masih di Karawaci, terlanjur cinta dengan tukang ketoprak di sana *eh* Tempat kerja baru di Jakarta Pusat, kalo lagi ga ada kerjaan silakan datengin gedung2 di sepanjang jalan Sudirman, cek tiap perusahaan di masing-masing lantai, ada nggak nama saya di perusahaan itu 😆

Ngomong-ngomong soal tempat kerja baru, saya sempat parno dengan harga makanan disini. Soalnya hari-hari pertama masuk, waktu itu bulan puasa, sempat denger orang belakang yang makan di suatu tempat yang saya asumsikan di sekitar kantor, nasi sayur sama telur 15 rb. Aapaa, mending puasa tiap hari kalo kayak gitu caranya.

Dan setelah mudik, temen kantor ngajak makan siang. Bodo amat lah sama harga, kalo emang mahal-mahal semua besok-besok bawa makan dari rumah, anggap aja ini makan siang bersama kolega, sekalian liat-liat daerah belakang gedung. Dan bertiga kamipun akhirnya mampir ke warung lalapan. Setelah melihat pesanan orang-orang itu, saya pesan pecel lele + es teh manis. Dan harganya 12 ribu 😐 Siapa kemaren yang bilang nasi sama telur 15 ribu, siapaaaa!!

Suatu hari, temen saya sebut saja si A bawa makan dari rumah. Temen satunya sebut saja si B udah ngilang duluan. Akhirnya saya baru keluar nyari makan sekitar jam 1 an. Kantin belakang gedung udah sepi, tinggal beberapa orang, dan yang masih jualan adalah… ketoprak. Yasudah saya beli ketoprak. Besoknya, lagi-lagi kejadian yang sama terulang dan saya makan sendirian sekitar jam 1 an. Dan saya lagi-lagi makan ketoprak. Besoknya terjadi kejadian yang sama dan saya ditinggal sendiri. Kali ini habis solat langsung cabut ke kantin biar pilihannya banyak. Saya muter2 dan akhirnya menentukan pilihan pada ketoprak 😐 *merasa gak kreatif* Untungnya minggu berikutnya ada temen makan, jadi saya nggak langganan ketoprak, meski ketika bareng-bareng ke kantin lantai 2 *saya belum pernah ke lantai 2* ada godaan untuk beli gado-gado 😐

Sampai jumpa di post berikutnya pas tahun baru, ahahaha. Ntar malem blogwalking ah *siyul siyul*

 
12 Komentar

Ditulis oleh pada September 20, 2011 in Hidden Event, Uncategorized, Unknown

 

Tag: