RSS

Arsip Bulanan: Februari 2011

Nyambung internet lewat proxy kantor
Nebeng aja, ga usah bayar
Facebook diblok, okelah
Indowebster diblok, maklum dong
Kaskus dan plurk diblok, masih maklumlah
Blogspot dan wordpress diblok.. err.. 😐

Iklan
 
22 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2011 in Uncategorized

 

Ambiguous

eh, dashboard wp kalo dibuka dari hape kok tampilannya nggak cantik ya. apa karena tipe hapenya ya? *gak penting*

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 21, 2011 in Uncategorized

 

Sekejap Mata

Kemaren sore saya berangkat kuliah. Sampe kampus, lanjut kuliah *yaiyalah* dan pulang sekitar 20.30, sampe kos makan, nonton anime bentar, ketawa-ketawa kayak orang gila, trus tidur.

Pagi ini saya telat berangkat kantor, sampe-sampe udah rame. Untung telatnya cuman dikit *eh* jadi nggak keterlaluan.

Siang ini saya makan di warung padang. Namanya sih pakek embel-embel padang tapi masakannya nggak padang-padang amat.

Sore ini saya donlod eclipse. Bukan film yang ada orang jatuh cinta sama vampir trus mohon-mohon buat dijadiin vampir juga. sebenarnya nggak tahu ceritanya kayak gimana, cuman denger2 begitu.

Petang ini, saya terima sms dari rumah. Bukan saya sih yang nerima, tapi hape di sebelah keyboard. Dan yang mengirim juga bukan rumah, tapi hape di rumah yang keypadnya diketik oleh seseorang yang kemungkinan sedang berada di rumah saya dan dikirim melalui jaringan operator seluler. Dan sebenarnya itu juga bukan rumah saya, tapi milik bapak saya.

Isi smsnya singkat padat dan jelas. Adik dari ibunya nenek saya meninggal. Singkat, padat, dan jelas kan? Efeknya juga singkat padat dan jelas. Saya terkejut.

Ibu dari nenek itu sebutannya apa sih? Nenek buyut ya? Beberapa minggu yang lalu ada nenek buyut yang juga meninggal. Dan beberapa waktu sebelum lebaran, nenek buyut yang ada garis keturunan langsung dengan saya juga meninggal.

Ah, kapan ya saya menyusul mereka. Kok rasanya kangen dengan suara dan canda-candaan mereka.

 
7 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 9, 2011 in Hidden Event

 

Belajar Mengetik

Peringatan, membaca postingan ini menghabiskan waktu anda. Jika memang tidak ada hal yang lebih penting untuk dilakukan, silakan membaca.

Ya, sudah lama nggak nulis. Nggak boleh alesan macem2, ntar kayak yang duduk di atas2 itu sukanya alasan macem2 nggak jelas *siapa sih* Yang jelas dengan ketidakteraturan ini menunjukkan resolusi tahun 2011 belum tercapai. Apakah resolusi tahun 2011? Tentu saja, 1920 x 1200 pixel *plak*

Btw, kemarin sempet baca entah dimana, katanya biar bisa ngepost sering itu pokoknya tiap ada ide, tulis. Ada yang menarik, tulis. Ketemu tukang bakso yang pakek ducati, tulis. Pokoknya apa yang nongol di pikiran, tulis. Tapi kalo pikirannya jorok semua jangan.

Nah mumpung ada waktu, diriku mau curhat pada dirimu semuanya *aiih bahasanya* Pada kenal yang namanya sepeda motor kan? Nah, saya ini salah satu pengguna setia sepeda motor. Kenapa? Karena katanya, benci pertama tak pernah hilang *ngawur* Nah, dulu itu saya nggak suka banget sama yang namanya sepeda motor. Kenapa begitu? Rahasia.

Jadi begini saudara-saudara. Sebagai pengguna sepeda motor, tentunya saya juga menggunakan jalan, baik jalan raya maupun yang nggak masuk kategori raya. Masalahnya, di daerah sini (Jakarta dan Tangerang) pengguna jalannya ekstrim banget coy. Buat yang berniat dateng ke Jakarta, usahakan siapkan mental mengenai keadaan lalu lintas yang cukup berbahaya ini.

Kemaren sore, biasalah, mau berangkat kampus. Udah berangkat agak telat dari jam biasanya, lupa belum isi bensin, antri di pom lama, jalanan rame pula. Nah, di pinggir jalan, ada truk pengangkut barang yang berhenti, di belakang jalur cepat ada bis, di depanku ada bapak2. Waktu rombongan ini mau lewat, si truk mendadak belok nganan, bapaknya yang dah mau nyelip kanan mendadak ngerem, aku telat ngikutin, akhirnya knalpot motornya si bapak kesundul ban depan motor yang kubawa. Bisnya sih tenang, dia udah ngerem paling dulu. Si bapak menoleh ke belakang sambil agak-agak melotot, daku pura-pura tidak melihat. Setelah menunggu truk menyeberang, perjalanan kembali lancar.

Minimal ada 3 ketidakkonsistenan pada peristiwa tadi. Pertama, si truk klo niatnya berhenti ya berhenti, klo nyebrang ya nyebrang, jangan berhenti nunggu ada orang baru nyebrang. Kedua, si bapak klo mau nyalip ya nyalip aja, jangan ngerem, gini jadi saya yang disalahin *eh* Ketiga, saya kalo mau nabrak si bapak ya nabrak aja, ngapain pakek ngerem segala, toh sama2 dipelototin sama bapaknya *makin ngaco*

Sekitar setengah perjalanan, lagi-lagi ada atraksi. Kira-kira kecepatan saya cuma 60 km/jam, ada ababil pakek celana panjang putih pakek sepatu sama jas almamater biru, nyalip paksa dari kiri, kira-kira kecepatannya 80 km/jam lah, nah di depan ada mobil keluar dari parkiran klo nggak salah, camera rolling, action!! Si ababil nyalip dari kiri saya, pindah jalur ke kanan, pas di depan saya ngerem. Langsung deh alarm bahaya otak bunyi “Kalo masih mau hidup rem sekuatnya” otomatis tangan dan kaki ngerem sekuat tenaga, sampe berdecit2 bunyi ban belakangku. Si ababil habis ngerem langsung gas lagi ambil jalur nganan dan menghilang dari pandangan. Aku cuman mikir dengan takjub, kok bisa ya yang kayak gitu bertahan hidup.

Banyak pokoknya yang model-model kayak gitu. Tanpa ada aba-aba, mendadak belok kanan nyebrang jalan. Nyalip dari kanan, sampe depan kita ngerem sambil belok kiri. Yang sepanjang jalan nyalain lampu jauh, ada. Yang lampu depan belakang mati juga ada. Parah pokoknya, apalagi buat yang nyetir malem hari. Btw, kelakuan-kelakuan itu bukan cuma dilakukan oleh pengendara motor, tapi pengendara mobil pribadi, angkot, dan juga bis, lengkaplah sudah. Memang sih, ngurus SIM ribet makanya banyak pakek calo alias nembak, tapi kalo emang nggak bisa nyetir mbok jangan ikut-ikutan dong.

Trus yang kadang bikin jengkel itu kalo udah di lampu merah. Pada nggak sabaran, udah gitu, banyak yang nggak paham lampu lalu lintas pula. Jalur kita masih lampu hijau, tapi karena kita cuman sebuah sepeda motor, mereka terobos aja perempatannya. Mengutip teman di twitter “Lampu hijau baru nyala dikit aja udah diklaksonin mobil sama motor dari belakang. Situ pikir kita buta warna?” masih mending ini hijau, masih kuning mau ke hijau aja biasanya udah rame 😆

Ah sudahlah, ini kalo diterusin bisa sampe berapa panjang, mending diputus sampe disini. Kesimpulannya, silakan anda simpulkan sendiri, saya nggak pinter membuat simpul. Kalo simpul tali sepatu masih bisa :mrgreen:

 
15 Komentar

Ditulis oleh pada Februari 1, 2011 in Uncategorized